Home / SEJARAH

Friday, 20 November 2020 - 04:23 WIB

Arkeolog Mesir Memulihkan Kuil Mesir Kuno Menjadi Seperti 2.000 Tahun Yang Lalu

Renovasi Kuil Mesir Kuno

Renovasi Kuil Mesir Kuno

ababilnews – Saat dunia terkunci, para peneliti terus bekerja tanpa lelah untuk memulihkan tembok kuil mesir kuno yang sudah berusia 2.000 tahun. Ditemukan kembali sekitar 200 tahun yang lalu, kuil Mesir kuno Esna telah menyimpan rahasia berusia 2.000 tahun di dindingnya yang bisa dilihat pada saat pagi hari. Berkat proyek restorasi ambisius yang diluncurkan pada pada 2018, ratusan prasasti tersembunyi, lukisan, dan konstelasi bergambar telah ditemukan.

Renovasi Kuil Mesir Kuno

Renovasi Kuil Mesir Kuno

Menurut Pakar budaya, karya seni dan prasasti yang terawat baik sebelumnya telah ditutupi oleh lapisan tanah, jelaga, dan kotoran burung yang padat. Christian Leitz, profesor Egyptology di Institute for Ancient Near Eastern Studies di University of Tübingen, mempelopori pembersihan yang berhasil.

Bersama para ahli dari Kementerian Pariwisata dan Purbakala Mesir, tim yang banyak akal telah menghabiskan dua tahun terakhir untuk mengungkap,  melestarikan, dan mendokumentasikan lapisan cat ini. Menurut Phys, beberapa prasasti secara resmi mengungkapkan nama Mesir kuno dari konstelasi tertentu untuk pertama kalinya.

Ahli Mesir Kuno Serge Sauneron memimpin penggalian Esna pada pertengahan 1900-an. Meskipun dia menyadari betapa berharganya prasasti ini dan menerbitkan temuannya secara lengkap, dia tidak pernah melihat gambaran lengkapnya. Sekarang secara resmi dikembalikan ke warna aslinya dengan lapisan kotoran dihilangkan, sejarawan menilai kembali seluruhnya.

“Hieroglif yang dieksplorasi Sauneron seringkali hanya dipahat secara kasar, detailnya hanya diterapkan dengan mengecatnya dalam warna,” kata Leitz. Ini berarti hanya versi awal dari prasasti yang telah diteliti. Baru sekarang kami mendapatkan gambaran tentang versi finalnya. ”

Tim yang beranggotakan 15 orang ini berhati-hati dan tanpa lelah melanjutkan pekerjaan mereka meskipun dikunci karena pandemi virus corona global. Setiap inci dari struktur batu pasir warna-warni, yang panjangnya 121 kaki dan lebar 65 kaki – dan tingginya hampir 50 kaki – telah didokumentasikan dengan cermat.

Meskipun hanya ruang depan (atau pronaos) Kuil Esna yang tersisa, strukturnya masih tetap utuh selama ribuan tahun. Hal ini mungkin karena fakta bahwa benda ini terletak di depan bangunan kuil yang sebenarnya, di bawah arahan Kaisar Romawi Claudius (yang memerintah dari tahun 41 sampai 54 A.D.) dan dengan demikian telah terlindung dari unsur-unsur.

Leitz dan rekan-rekannya percaya bahwa pekerjaan prasasti dan relief dekoratif yang rumit ini mungkin membutuhkan waktu hingga 200 tahun untuk diselesaikan. Untungnya, kuil ini tidak hanya terkenal dengan langit-langitnya yang sangat tinggi dan tulisan di atasnya, tetapi juga dianggap menyimpan teks hieroglif koheren yang paling baru ditemukan pada masanya.

“Mereka sebelumnya tidak terdeteksi di bawah jelaga dan sekarang diekspos sepotong demi sepotong,” kata Leitz. Di sini kami telah menemukan, misalnya, nama konstelasi Mesir kuno, yang sebelumnya sama sekali tidak dikenal. ”

Kuil Mesir Kuno

Kuil Mesir Kuno

Arsitek Mesir kuno sering memasukkan apa yang mereka yakini sebagai angka universal dalam pekerjaan mereka. Dari sudut dan rasio hingga proporsi dan pengukuran fitur arsitektur, “angka ajaib” ini berkorelasi dengan sistem kepercayaan budaya. Hal ini membuat ruang depan Esna semakin penasaran.

Meskipun memiliki 24 tiang penyangga raksasa untuk menopang langit-langit, hanya ibu kota dari 18 kolom berdiri bebas yang didekorasi dengan berbagai motif tanaman. Untuk Egyptologist Universitas Tübingen Daniel von Recklinghausen, ini telah mengajukan misteri yang belum terpecahkan.

“Dalam arsitektur kuil Mesir, ini adalah pengecualian mutlak,” katanya.

Pelestarian situs kemungkinan besar didukung oleh lokasinya. Terletak di tengah pusat kota, para pejabat kemungkinan besar ragu untuk menggunakannya sebagai tambang untuk bahan bangunan seperti banyak lainnya selama industrialisasi Mesir. Sebaliknya, kuil itu hanya menjadi bagian dari kota yang semakin modern.

Di beberapa tempat, bangunan dan gubuk dibangun dengan santai di dinding kuil. Di tempat lain, strukturnya terlihat menonjol dari tanah – di bawah tumpukan puing. Ini masih dapat diamati di banyak kartu pos dari tahun 1800-an dan 1900-an sebelum Sauneron mendorong penggaliannya.

Langit-langit kuil yang terkenal menggambarkan langit malam dengan prasasti yang merinci keyakinan spiritual dan agama. Para pendeta tinggi yang bekerja dari dalam kuil juga memastikan ide-ide kosmologis kontemporer mereka diekspresikan di dindingnya, di mana nama-nama konstelasi ditemukan.

Pekerjaan restorasi yang mengejutkan pada akhirnya mengembalikan situs ke tampilan aslinya, untuk pertama kalinya dalam 2.000 tahun. Untuk Egyptologists seperti Leitz dan von Recklinghausen, usaha yang sukses telah memungkinkan mereka dan rekan-rekan mereka untuk meneliti ceruk sejarah kuno ini dari perspektif yang sama sekali baru.

Loading...

Share :